Spirit Perubahan 10 Bulan Masa Pembinaan Ala Sasa

photo_2021-06-28_16-08-49
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

Aisha Rizqy Paramitha atau akrab dipanggil Sasa adalah mahasiswa penerima beasiswa Rumah Kepemipinan Regional Jakarta Putri angkatan 10. Sejak 2018, Sasa aktif menempuh pendidikannya di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia jurusan Bisnis Islam. Kini, Sasa sudah menginjak bulan ke-10 masa pembinaan dan merasakan banyak dinamika kehidupan. Kadang merasa sangat semangat, ada juga masa-masa berada di titik terendah. Meski demikian, pembinaan ini melatih konsistensi dan resilience dalam menjalankan aktivitas.

Aktivitas yang dilakoni oleh Sasa perlahan membuatnya tertantang dalam melakukan berbagi hal untuk improvisasi. Seperti dalam management diri dan waktu. Sasa diberikan banyak tools, diajak membuat lifeplan, dan mengevaluasi diri. Salah satu hal yang diterima Sasa selama dibina di Rumah Kepemimpinan adalah berubahnya pola pikir. Growth Mindset adalah hal yang didapatkan selama masa pembinaan ini. Sasa lebih merasa tidak cepat puas diri dengan apa yang dicapai. Semakin enjoy mengukir pencapaian baru dan pencapaian tersebut bukan sekadar menang, tapi untuk mengasah intelijensi dan menguatkan karakter diri.

Saat ini aktivitas Sasa terbilang cukup padat, tidak hanya kuliah, Sasa juga mengambil kesempatan sebagai asisten dosen, content marketing intern di Ruangguru, memegang proyek bisnis bersama teman-teman di Padang, belajar digital marketing di Rakamin Academy, dan sedang dalam persiapan keberangkatan ke National University of Ireland dalam program IISMA (Indonesian International Student Mobility Awards) di semester depan. (Mohon doanya!) Di tengah aktivitas yang padat, Sasa senantiasa berupaya mengelola waktu dan energinya.

Teman-teman dan lingkungan yang prestatif nan suportif memberikan energi positif dan menjadi tonggak buat Sasa agar bisa lebih maju dan berkembang. Kini, jejaring atau network Sasa semakin meluas. Ke manapun Sasa pergi, ia akan bertemu teman-teman Rumah Kepemimpinan dari berbagai wilayah Indonesia baik dari timur maupun barat yang memiliki peran-peran strategis di kampusnya. Senang sekali bisa berdiskusi dan belajar dari mereka. Hal ini juga memberikan value added bagi Sasa.

Rasanya senang melihat teman-teman berprestasi dan Sasa turut bangga akan hal itu. Bersama-sama mulai dari 0 saat dibina di RK, Sasa dan teman-temannya berdinamika dan berkembang menjadi lebih baik. Lingkungan yang kondusif ini membuatnya terus bersemangat mencari peluang-peluang kontribusi dan men-challenge diri.

“Di dalam hidup ada yang berjalan sesuai rencana, ada juga yang tidak. Itu adalah hal yang biasa. Kamu sudah melakukan yang terbaik selama kamu mencoba dan keluar dari zona nyamanmu. Kita mungkin akan gagal di beberapa kesempatan, tapi jangan lupa kalau itu merupakan cara belajar. Bahkan, kamu sudah menjadi pemenang dengan melawan ketakutan-ketakutan dari dalam dirimu!” pesan Sasa untuk teman-temannya dan dirinya sendiri.

More to explorer

Kesamaan Visi dan Bahan Bakar Kontribusi

Aqil Wilda Arief atau biasa disapa Mas Aqil adalah alumni RK sekaligus kini menjadi Direktur Kemitraan dan Fundraising Rumah Kepemempinan Pusat. Bergabung

Menjadi Sekrup di Dunia Pembinaan

Organisasi bagi sebagian orang adalah hal yang tak penting, tetapi bagi sebagian kecil justru berorganisasi adalah candu. Satu di antara sebagian kecil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *