Mengajak peserta mengenali diri lebih dalam, mengasah kemampuannya dan membuat perencanaan hidup berjangka. bersama Bang Adji Wahyu Adji

Dokumentasi Opening MPM - Ahmad Fauzi
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

(7/9) Peserta angkatan XI Rumah Kepemimpinan Regional Timur, mengikuti salah satu program pembinaan “Menuju Puncak Manfaat” bersama bang Adji wahyu Adji. Bang Adji menjelaskan bagaimana kita bisa menjadi manusia yang bermanfaat dengan versi terbaik diri sendiri. Menjadi versi terbaik itu bukan sekadar angan-angan, tetapi harus diimplementasikan.

Banyak kisah inspiratif dari tokoh dunia yang bisa kita ambil hikmahnya, salah satunya ada kisah dari Steve Jobs. Salah satu konsep yang Steve Jobs pegang adalah Connecting the Dots.

Connecting the Dots ini bisa dimaknai, kita menghubungkan berbagai fenomena yang sudah terjadi (ke belakang) sehingga kita bisa tahu, apa dampak yang akan terjadi dari berbagai hal yang sudah kita lakukan sebalumnya.

Kondisi bingung dengan tujuan hidup, arah hidup, apa yang harus dilakukan ke depan, sebanrnya sesuatu yang wajar. Akan menjadi tidak wajar kalau kita terus terkungkung dengan kebingungan tersebut.

Kita harus menjadi manusia yang tidak berhenti dalam satu kenyamanan, tetapi terus bergerak untuk menuju puncak manfaat. Ibarat seorang climbers yang terus penasaran jika belum menuju puncak gunung.

Untuk menuju puncak manfaat, ada 3 tahapan, yaitu find me, sharpen me, dan proven me.

Dalam memaknai find me, kita tidak bisa melihat hanya dari satu sudut pandang. Khususnya dalam melihat kelebihan dan kekurangan. Dalam hal ini, usahakan kita seimbang dalam melihat kelebihan dan kekurang. Kenapa kita harus bisa menemukan area kita atau find me?

  1. Setiap manusia punya potensi dan misii terbaiknya. Allah sudah menitipkan kepada setiap orang, potensi dan misi terbaik.
  2. Tidak berlebihan atau kekurangan mengenal diri. Hal ini akan membuat kita tidak rendah diri dan sombong.
  3. Hidup leih terarah dan percaya diri. Kalau bukan area kita, jangan terlalu memaksakan diri. Tidak jadi masalah kalau kita menekuni satu bidang, tetapi bisa memberikan manfaat.

Ada konsep Johari Window, yg menampilkan empat kuadran, berdasarkan aspek kesadaran kita dan orang lain terhadap potensi diri kita. Ada area open, yang berarti kita tahu potensi, dan orang lain juga tahu kita berpotensi di sana. Area ini harus diperluas. Tiga area lain pun harus kita arahkan menjadi area ini, supaya kita bisa sampai di puncak manfaat.

Ada juga konsep ikigai, yang kalau kita bisa menemukan ikigai kita, kita akan menemukan diri kita yang sebenarnya dan memiliki hidup yang terarah. Orang yang gagal menemukan diri, akan terombang ambing, sedangkan orang yang berhasil menemukan diri, akan konsisten dan kuat menghadapi rintangan apa pun.

Mimpi itu jauh, memang terlihat jauh. Namun, aslinya mimpi itu dekat. Yakni turunkan mimpi yg jauh itu, turunkan ke hari ini, jadikan apa yang dilakukan hari ini, connect ke mimpi yang jauh itu.

Lakukan tindakan nyata di hari ini, menjadi jalan menuju puncak manfaat.

More to explorer

Leave a Reply

Your email address will not be published.